Tuesday, 28 June 2011

Inikah hikmah redha

Bismillah...

Kejadian ni baru saja terjadi. Masih panas ceritanya.

Jam 2010 WIB:
Hujan di luar masih belum berhenti. Dari pagi langit Sukabumi ini menangis. Rahmat Tuhan turun bersama kesejukan yang membawa kedamaian. Tiba2 handset aku berbunyi. Message dari junior aku. Baizura.

"Salam. Kak ain, dah makan??"

"Not yet. Np??"

Bai nak ajak aku g makan rupanya. Makan tomyam.

"Ok, tapi akak nak solat dlu. Hehehe..."

Sehabis solat aku pun bersiap-siaplah.

2030WIB
"Bai, jom. Akk dah kat bawah ni.."

"Ok, ktorg pkai tdung dlu eh"

Aku pun tunggu la. Ditemani hujan renyai- renyai. Sejuknya amatlah terasa. Memang dah asalnya kalau tak hujan pun sejuk. Sedap kalau tidur. Sweater yang aku pakai masih tidak dapat memberi kehangatan. Hari tu dah survey2 dah sweater baru. Satu pun takde yang berkenan.

5 menit kemudian...mereka pun muncul.

"Ai, satu payung je...?" Tanya aku. Boleh je diorg ni kongsi payung hujan2 begini.

"Aah...payung satu lagi Aan bawa." kata Jiha.

Whatever lah...

"Kak Ain, kita nak makan tomyam kat mana??" Bai tanya

"Kita g Tiara je lah. Hehhe..." Cepat je aku buat decision. Tadi ingat nak pergi Selamat kat belakang tu je. Tiara itu adalah Mall, depannya ada kedai Tomyam dan Tongseng. Tempatnya agak jauh berbanding Selamat. Kena naik angkut. Rp2000 sekali jalan/person. Selamat tu ada kat belakang rumah je. Tapi kena jalan la sket.

Then ktorg pun naik lah angkut.

"Kang (panggilan utk lelaki Sunda), ke Tiara ga??"

Kang tu buat muka konpius. Sebenarnya angkut ni tidaklah lalu depan Tiara, tapi ktorg buat polos je tanya gitu. Selalunya kalau takde penumpang, supir tu akan bawa je ke tempat yang kita nak pergi. Ok, kang tu bersetuju. Jalan.....

2050WIB
Sampai di Tiara. Setelah bayar, ktorg pun menapaklah pergi ke stall jual pisang coklat. Pisang coklat kalau makan time sejuk2 macam ni sedap sungguh agaknya. Bai pesan paket yang Rp10,000. Isinya ada 4 kalau tak salah.

"Dipotong ya Kang." Biar senang makan maksudnya. Pisang coklat ni adalah pisang yang dibalut dengan tepung (agaknya) kemudian ada coklat cair dalamnya. Dan digoreng. Rangup dan sedap!!!

Tak sampai 10 menit siaplah ktorg punya pesanan. Bai bayar. Aku tak hengat pulak nak bayar kan....hehe...Nanti2 lah aku fikir, topup dengan duit satgi makan.

Ok, then ktorg pun lintas jalan untuk ke kedai Tomyam dan Tongseng. Hujan masih juga belum berhenti. Sampai di muka pintu kedai aku agak ragu2 jugak nak masuk. "Masih buka ke kedai ni" hati aku bertanya sendiri.

"Udah mau tutup teh (@teteh=panggilan perempuan dalam Sunda)..." Kata Kang yang menjaga kedai sambil sengeh- sengeh.

Adehhhhh!!!!!!Cape dehhh.....!!

"Penat kita datang jauh- jauh Kak Ain..."

"Haha...sudahlah....takpe..."

"Kita g makan seafood sebelah surabi je lah, nak??" Bai mensuggestkan.

"Ok, jom!"

Ktorg pun berjalanlah lagi dalam hujan renyai-renyai. Sejuk makin terasa. Macam nak pkai baju musim sejuk je rasa. Kaki dah basah dah kena air hujan.

Sampai di kedai seafood rasa pelik pulak. Sepi je. "Dah tutup jugak ke?" Nampak barang2 masak macam dah kemas. Bai pun tanya lah org punya kedai, ternyata masih buka. Aku pun pesan lah makanan, sementara Bai dengan Jiha pesan surabi kat kedai sebelah tu.

Menu: Ikan Kakap masak masam manis, Cumi (sotong) masak lada hitam dan masam manis, Cah Kangkung belacan. Minum, aku teh botol, Jiha teh tawar, Bai es teh manis

Simple je.

Aku meraba poket seluar hitam yang aku pakai. Tiba-tiba jantung aku rasa dup-dap dup-dap yang sangat kencang. Aku raba pulak sweater yang aku pkai.

TAKDE!!!!yang aku cari TAKDE!!

Handphone aku. Aku taruk dalam beg kecil warna ungu. Dalam tu ade kad bank, duit, pen drive n apetah lagi....takde kt aku beg tu.

Aku telan air liur, Ligat kepala aku berfikir kali terakhir aku pegang beg tu.

Pikir punya pikir.......BLANK. Seriously aku tak ingat. Tapi terakhir aku pegang dalam angkut, waktu cari2 syiling nak bayar duit angkut.

Aku bgtau Bai, Bai suruh aku ingat kat mana last aku pegang. Dia kata mungkin kat dalam angkut or kat tempat stall pisang coklat tu. Ok, ktorg pun pergilah balik ke stall pisang coklat tu. Sepanjang perjalanan ke situ, aku istighfar je. Mungkin terkejut, mungkin pasrah, aku tidak tahu ape perasaan itu. "Inikah perasaan bila kita kehilangan????" Hatiku berbicara sendiri. "Aku redha ya Allah kalau beg aku tu takde kat situ" bermonolog sendiri.

Sampai kat stall tu, Bai tolong tanyakan. Aku tak sanggup nak tanya. Hasilnya:negatif. Orang tu tak nampak barang yang aku cari. Telan air liur aku lagi sekali.

Astaghfirullah....astaghfirullah...astaghfirullah....

Sekejap je benda yang kita sayang Allah nak tarik kan?

Aku dan Bai pun berjalan lah kembali ke kedai seafood. Sepanjang jalan tu, aku cakap dengan Bai aku betul2 tak ingat mana tinggalkan beg tu. Bai yakin aku tertinggal dalam angkut. Sudah. Istighfar je lah aku mampu sebut. Debar hati masih terasa. Aku rasa Allah nak mengajar aku erti redha. Semuanya Dia punya kuasa nak ambil nikmat yang Dia berikan. Mungkin karena fikirkan hal itu aku tidak jadi gaduh gelisah. Tak nangis. Cuma aku risaukan ada kad bank dalam tu dan pin number cimb click yang baru aku bt semalam. Pasal handset tu...aku bayangkan aku tak tepon mak abah selama beberapa kurun waktu sampai aku ada duit yang cukup untuk beli handset baru. :((

Aku minta tolong Bai bbm (Blackberry Messenger) Syida suruh telefon handset aku. Kot2 lah masih berbunyi. Hasil: positif. Masih bernafas handset aku. Aku masih berdebar. Aku berdoa dalam hati semoga Tuhan jumpakan handset aku dengan orang yang amanah. Selebihnya aku redha. Kalau ada rezeki aku bertemu kembali dengan handset aku, ada lah....

10menit kemudian..
Entah kali ke berapa Syida telefon baru ada yang angkat. Dia cakap org yang jawab tu kata nak hantar ke Jalan Koperasi (tempat bilik sewa ktorg). Alhamdulillah. Alhamdulillah. Alhamdulillah. Terasa ada semilir halus dalam hati yang menghembus. Perasaan apakah itu?? Bahagianya tak terkata. Tak dapat nak digambarkan. Aku terasa mata aku bergenang. "Ya Allah, inikah kasih sayangMu pada hamba yang banyak dosa ini???!!" Jujurnya org tu....

Syida yang jumpa dengan orang tu sebab aku masih di kedai seafood. Aku titipkan not berwarna biru ke hamba Allah yang jujur itu. Tanda kesyukuran. Mudahkanlah jalan hidupnya ya ALLAH. Lapang tekak aku makan ikan kakap dan cumi. Syukur sangat2.

Macam tak percaya aku boleh bertemu lagi dengan handset aku. Dalam dunia sekarang ni masih ada rupanya orang yang jujur. Ya Allah....semuanya atas kuasaMU...Alangkah lemahnya hambaMu ini. Kau tarik sesaat nikmat yang Kau berikan, lantas mengembalikannya...itu suatu ujian buat diri ini ya ALLAH...

Ampunkan diriku karena telah banyak berdosa, namun kasih sayangMu tidak pernah sirna...

Subhanallah....

2 comments:

  1. wah saya pun turut merasa keharuannya T_T.

    ReplyDelete
  2. it was a miracle sent from Allah syah...T_T

    ReplyDelete